Permentan 79 tahun 2014 tentang Pembibitan Ayam Asli dan Ayam Lokal

Pedoman Pembibitan Ayam Asli dan Ayam Lokal yang Baik dipedomani dengan Peraturan Menteri Pertanian yakni Permentan 79 tahun 2014 tentang Pembibitan Ayam Asli dan Ayam Lokal. Memiliki bibit ayam yang unggul dan baik adalah harapan untuk mendapatkan keuntungan. Pemeliharaan ayam akan selalu dipelajari untuk menghasilkan pangan yang sehat.

Pedoman Pembibitan Ayam Asli dan Ayam Lokal Yang Baik sebagai dasar bagi peternak dan perusahaan peternakan dalam melakukan pembibitan ayam asli dan ayam lokal yang baik, dan bagi Pemerintah, pemerintah daerah provinsi, dan pemerintah daerah kabupaten/kota dalam melaksanakan pembinaan dan pengawasan

Tujuan ditetapkannya Permentan 79 tahun 2014 tentang Pembibitan Ayam Asli dan Ayam Lokal ini adalah untuk menjamin pelestarian dan pemanfaatan keberlanjutan sumber daya genetik ayam asli dan ayam lokal; menjamin ketersediaan bibit ayam asli dan ayam lokal yang bermutu secara maksimal dan berkesinambungan; dan memberikan infomasi mengenai bibit ayam asli dan ayam lokal.

Apa beda Pembibitan dan Perbibitan?

Pembibitan adalah kegiatannya, Perbibitan adalaah sistem dalam bidang benih atau bibit ternak.

Pembibitan adalah kegiatan budi daya menghasilkan bibit ternak untuk keperluan sendiri atau untuk diperjualbelikan. Perbibitan Ternak adalah suatu sistem di bidang benih dan/atau bibit ternak yang paling sedikit meliputi pemuliaan, pengadaan, perbanyakan, produksi, peredaran, pemasukan dan pengeluaran, pengawasan mutu, pengembangan usaha serta kelembagaan benih dan/atau bibit ternak.

Bibit Ternak yang selanjutnya disebut bibit adalah ternak yang mempunyai sifat unggul dan mewariskannya serta memenuhi persyaratan tertentu untuk dikembangbiakkan.

Apa beda Peternak dan Perusahaan Peternakan?

Peternak adalah perorangan atau perusahaan yang melakukan usaha peternakan, sementara Perusahaan Peternakan adalah perorangan atau perusahaan yang memilki baik badan hukum maupun tidak yang melakukan usaha peternakan dengan kriteria kekhususan ataupun skala tertentu.

Dalam Permentan 79 tahun 2014 tentang Pembibitan Ayam Asli dan Ayam Lokal ini dijelaskan pedoman tentang prasarana dan sarana, cara pembibitan, kesehatan hewan, pelestarian fungsi lingkungan hidup, sumber daya manusia, serta pembinaan dan pengawasan.

Bahkan dalam Permentan 79 tahun 2014 tentang Pembibitan Ayam Asli dan Ayam Lokal ini diterangkan tentang cara pembibitannya. Pengetahuan penting dalam usaha pembibitan ayam asli dan ayam lokal diperlukan ayam yang baik. Untuk memperoleh ayam yang baik dilakukan melalui pemilihan betina (indukan) dan jantan (pejantan), pemberian pakan, perkawinan, pola pemeliharaan, penanganan telur tetas dan penetasan serta penanganan DOC, dan pencatatan.

Peraturan Menteri Pertanian Nomor 79/Permentan/OT.140/6/2014 tentang Pedoman Pembibitan Ayam Asli dan Ayam Lokal yang Baik ditetapkan Mentan Suswono di Jakarta pada tanggal 16 Juni 2014.

Peraturan Menteri Pertanian Nomor 79/Permentan/OT.140/6/2014 tentang Pedoman Pembibitan Ayam Asli dan Ayam Lokal yang Baik diundangkan Menkumham Amir Syamsudin di Jakarta pada tanggal 19 Juni 2014.

Peraturan Menteri Pertanian Nomor 79/Permentan/OT.140/6/2014 tentang Pedoman Pembibitan Ayam Asli dan Ayam Lokal yang Baik ditempatkan dalam Berita Negara Republik Indonesia Tahun 2014 Nomor 843. Agar setiap orang mengetahuinya.

Permentan 79 tahun 2014 tentang Pembibitan Ayam Asli dan Ayam Lokal

Latar Belakang

Pertimbangan dalam Permentan 79 tahun 2014 tentang Pembibitan Ayam Asli dan Ayam Lokal adalah:

  1. bahwa dengan Peraturan Menteri Pertanian Nomor 49/Permentan/OT.140/10/2006, telah ditetapkan Pedoman Pembibitan Ayam Lokal Yang Baik;
  2. bahwa dengan adanya kebutuhan masyarakat terhadap ketersediaan bibit ayam, perlu dilakukan pembibitan ayam asli dan ayam lokal;
  3. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a dan huruf b, serta sebagai pelaksanaan Pasal 43 ayat (2) huruf a Peraturan Pemerintah Nomor 48 Tahun 2011 tentang Sumber Daya Genetik Hewan dan Perbibitan Ternak, perlu mengatur Pembibitan Ayam Asli dan Ayam Lokal Yang Baik, dengan Peraturan Menteri Pertanian;

Dasar Hukum

Dasar hukum Permentan 79 tahun 2014 tentang Pembibitan Ayam Asli dan Ayam Lokal adalah:

  1. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Tahun 2004 Nomor 125, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4437);
  2. Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2009 tentang Peternakan dan Kesehatan Hewan (Lembaran Negara Tahun 2009 Nomor 84, Tambahan Lembaran Negara Nomor 5015);
  3. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup (Lembaran Negara Tahun 2009 Nomor 140, Tambahan Lembaran Negara Nomor 5059);
  4. Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 1977 tentang Penolakan, Pencegahan, Pemberantasan dan Pengobatan Penyakit Hewan (Lembaran Negara Tahun 1977 Nomor 20, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3101);
  5. Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 1977 tentang Usaha Peternakan (Lembaran Negara Tahun 1977 Nomor 21, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3102);
  6. Peraturan Pemerintah Nomor 78 Tahun 1992 tentang Obat Hewan (Lembaran Negara Tahun 1992 Nomor 129, Tambahan Lembaran Negara 3509);
  7. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan Antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota (Lembaran Negara Tahun 2007 Nomor 82, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4737);
  8. Peraturan Pemerintah Nomor 48 Tahun 2011 tentang Sumber Daya Genetik Hewan dan Perbibitan Ternak (Lembaran Negara Tahun 2011 Nomor 123, Tambahan Lembaran Negara Nomor 5260);
  9. Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2013 tentang Pemberdayaan Peternak (Lembaran Negara Tahun 2013 Nomor 6, Tambahan Lembaran Negara Nomor 5391);
  10. Keputusan Presiden Nomor 84/P Tahun 2009 tentang Pembentukan Kabinet Indonesia Bersatu II;
  11. Peraturan Presiden Nomor 47 Tahun 2009 tentang Pembentukan dan Organisasi Kementerian Negara;
  12. Peraturan Presiden Nomor 24 Tahun 2010 tentang Kedudukan, Tugas, dan Fungsi Kementerian Negara serta Susunan Organisasi, Tugas, dan Fungsi Eselon I Kementerian Negara;
  13. Peraturan Menteri Pertanian Nomor 61/Permentan/ OT.140/10/2010 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Pertanian;
  14. Peraturan Menteri Pertanian Nomor 48/Permentan/ OT.140/9/2011 tentang Pewilayahan Sumber Bibit, Juncto Peraturan Menteri Pertanian Nomor 64/Permentan/OT.140/11/2012;
  15. Peraturan Menteri Pertanian Nomor 75/Permentan/ OT.140/11/2011 tentang Lembaga Sertifikasi Produk Bidang Pertanian;
  16. Peraturan Menteri Pertanian Nomor 42/Permentan/ OT.140/03/2014 tentang Pengawasan Produksi dan Peredaran Benih dan Bibit Ternak;

Isi Permentan 79 tahun 2014

Berikut adalah isi Peraturan Menteri Pertanian Nomor 79/Permentan/OT.140/6/2014 tentang Pedoman Pembibitan Ayam Asli dan Ayam Lokal yang Baik, bukan format asli:

PERATURAN MENTERI PERTANIAN TENTANG PEDOMAN PEMBIBITAN AYAM ASLI DAN AYAM LOKAL YANG BAIK

Pasal 1

  1. Pedoman Pembibitan Ayam Asli dan Ayam Lokal Yang Baik seperti tercantum dalam Lampiran yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari Peraturan Menteri ini.
  2. Peternak atau perusahaan peternakan ayam asli dan ayam lokal yang memiliki izin usaha pembibitan diwajibkan mengikuti pedoman pembibitan sebagaimana dimaksud pada ayat (1).

Pasal 2

Pedoman Pembibitan Ayam Asli dan Ayam Lokal Yang Baik sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1 sebagai dasar bagi peternak dan perusahaan peternakan dalam melakukan pembibitan ayam asli dan ayam lokal yang baik, dan bagi Pemerintah, pemerintah daerah provinsi, dan pemerintah daerah kabupaten/kota dalam melaksanakan pembinaan dan pengawasan sesuai dengan kewenangannya.

Pasal 3

Pada saat Peraturan Menteri ini mulai berlaku, Peraturan Menteri Pertanian Nomor 49/Permentan/OT.140/10/2006 tentang Pedoman Pembibitan Ayam Lokal Yang Baik, dicabut dan dinyatakan tidak berlaku.

Pasal 4

Peraturan Menteri ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan.

Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan pengundangan Peraturan Menteri ini dengan penempatannya dalam Berita Negara Republik Indonesia.

Demikianlah bunyi Peraturan Menteri Pertanian Nomor 79/Permentan/OT.140/6/2014 tentang Pedoman Pembibitan Ayam Asli dan Ayam Lokal yang Baik.

Berikut adalah Lampiran Peraturan Menteri Pertanian Nomor 79/Permentan/OT.140/6/2014 tentang Pedoman Pembibitan Ayam Asli dan Ayam Lokal yang Baik.

PEDOMAN PEMBIBITAN AYAM ASLI DAN AYAM LOKAL YANG BAIK

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Ayam mempunyai nilai strategis sebagai sumber pangan nasional, namun kontribusi ayam asli dan ayam lokal dalam pemenuhan kebutuhan daging ayam masih rendah, sehingga perlu peningkatan populasi melalui peningkatan usaha budi daya, pemberian bantuan modal, dan fasilitas usaha.

Usaha budi daya tersebut perlu dukungan ketersediaan bibit ayam asli dan ayam lokal dalam jumlah dan kualitas yang memadai. Ketersediaan bibit ini mendorong pemanfaatan dan pelestarian ayam asli dan ayam lokal, yang selama ini diusahakan oleh masyarakat dalam skala kecil dan skala menengah.

Dalam upaya peningkatan mutu genetik ayam asli dan ayam lokal perlu dilakukan pemuliaan untuk menghasilkan bibit ayam asli dan ayam lokal.

Untuk memberikan hasil yang maksimal secara berkelanjutan dalam pelaksanaan pembibitan ayam asli dan ayam lokal diperlukan prasarana dan sarana yang memadai, cara pembibitan yang diimbangi dengan pelayanan kesehatan hewan, serta diperlukan sumber daya manusia yang mampu untuk melakukan pembibitan tersebut.

Berdasarkan hal-hal tersebut di atas diperlukan pedoman pembibitan ayam asli dan ayam lokal yang baik.

B. Maksud dan Tujuan

1. Maksud

Maksud ditetapkannya Peraturan Menteri ini sebagai dasar bagi peternak dan perusahaan peternakan dalam melakukan pembibitan ayam asli dan ayam lokal yang baik, dan bagi Pemerintah, pemerintah daerah provinsi dan pemerintah daerah kabupaten/kota dalam melaksanakan pembinaan dan pengawasan sesuai dengan kewenangannya.

2. Tujuan

Tujuan ditetapkannya Peraturan Menteri ini untuk:

  1. menjamin pelestarian dan pemanfaatan keberlanjutan sumber daya genetik ayam asli dan ayam lokal;
  2. menjamin ketersediaan bibit ayam asli dan ayam lokal yang bermutu secara maksimal dan berkesinambungan; dan
  3. memberikan infomasi mengenai bibit ayam asli dan ayam lokal.

C. Ruang Lingkup

Ruang lingkup Peraturan Menteri ini meliputi prasarana dan sarana, cara pembibitan, kesehatan hewan, pelestarian fungsi lingkungan hidup, sumber daya manusia, serta pembinaan dan pengawasan.

D. Pengertian

Dalam Peraturan Menteri ini yang dimaksud dengan:

  1. Pembibitan adalah kegiatan budi daya menghasilkan bibit ternak untuk keperluan sendiri atau untuk diperjualbelikan.
  2. Perbibitan Ternak adalah suatu sistem di bidang benih dan/atau bibit ternak yang paling sedikit meliputi pemuliaan, pengadaan, perbanyakan, produksi, peredaran, pemasukan dan pengeluaran, pengawasan mutu, pengembangan usaha serta kelembagaan benih dan/atau bibit ternak.
  3. Bibit Ternak yang selanjutnya disebut bibit adalah ternak yang mempunyai sifat unggul dan mewariskannya serta memenuhi persyaratan tertentu untuk dikembangbiakkan.
  4. Peternak adalah perorangan warga Negara Indonesia atau korporasi yang melakukan usaha peternakan.
  5. Perusahaan Peternakan adalah orang perorangan atau korporasi, baik berbadan hukum maupun tidak berbadan hukum, yang didirikan dan berkedudukan dalam wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia yang mengelola usaha peternakan dengan kriteria dan skala tertentu.
  6. Telur tetas adalah telur yang telah dibuahi dan memungkinkan untuk ditetaskan.
  7. Kuri/Day Old Chick yang selanjutnya disingkat DOC adalah anak ayam umur 1 (satu) hari.
  8. Vaksin adalah bibit penyakit yang sudah dilemahkan atau sudah dimatikan dengan prosedur tertentu, digunakan untuk merangsang pembentukan zat kebal tubuh.
  9. Vaksinasi adalah tindakan pemberian kekebalan tubuh pada hewan dengan mempergunakan vaksin.
  10. Sanitasi adalah tindakan yang dilakukan terhadap lingkungan untuk mendukung upaya kesehatan manusia dan hewan.
  11. Desinfeksi adalah kegiatan mengurangi atau menghilangkan mikroorganisme pathogen dengan bahan kimia atau secara fisik.
  12. Biosecurity adalah kondisi dan upaya untuk memutuskan rantai masuknya agen penyakit hewan ke induk semang dan/atau untuk menjaga agen penyakit yang disimpan dan diisolasi dalam suatu laboratorium tidak mengontaminasi atau tidak disalahgunakan.
  13. Brooder adalah alat penghangat ruangan kandang anak ayam yang berfungsi sebagai induk buatan.

BAB II
PRASARANA DAN SARANA

A. Prasarana

1. Lahan dan Lokasi

Lahan dan lokasi usaha pembibitan ayam asli dan ayam lokal harus memenuhi ketentuan sebagai berikut:

  1. letak ketinggian lahan memperhatikan wilayah sekitarnya, topografi dan fungsi lingkungan;
  2. bebas dari agen penyakit yang membahayakan;
  3. lahan diberi pagar keliling;
  4. sesuai dengan Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi (RTRWP), Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota (RTRWK) atau Rencana Detail Tata Ruang Daerah (RDTD);
  5. mudah diakses atau terjangkau alat transportasi; dan
  6. Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup dan Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup (UKL-UPL).

2. Air dan Sumber Energi

Tersedia cukup air bersih sesuai baku mutu, dan sumber energi antara lain listrik sebagai sumber penerangan, pemanas sesuai kebutuhan dan peruntukannya.

B. Sarana

Sarana usaha pembibitan ayam asli dan ayam lokal yang baik meliputi bangunan, alat dan mesin peternakan dan kesehatan hewan, bibit, pakan, dan obat hewan.

1. Bangunan

Bangunan untuk usaha pembibitan ayam asli dan ayam lokal yang baik meliputi jenis bangunan, konstruksi bangunan, dan tata letak bangunan.

  1. Jenis Bangunan
    Jenis bangunan terdiri dari:
    1. kandang ayam;
    2. kandang isolasi;
    3. ruang penyimpanan pakan, obat dan peralatan;
    4. ruang fumigasi;
    5. ruang penyimpanan telur;
    6. ruang penetasan;
    7. ruang penanganan DOC (sexing, seleksi, vaksinasi dan pengemasan); dan
    8. unit penampungan dan pengolahan limbah (digester).
    Selain jenis bangunan tersebut di atas hendaknya mempunyai bangunan kantor untuk urusan administrasi dan mess bagi karyawan perusahaan pembibitan.
  1. Konstruksi Bangunan
    Konstruksi bangunan harus:
    No. Umur (minggu) Ekor/m2
    1. 0 - 6 30
    2. 6 - 12 20
    3. 12 - 18 10
    4. > 18 7
    1. menjamin sirkulasi udara dan menjaga kandang tidak lembab serta dijaga alas kandang tetap kering;
    2. memperhatikan faktor keselamatan kerja, keamanan, kenyamanan dan kesehatan bagi peternak dan ternaknya; dan
    3. daya tampung kandang sistem litter :
  1. Tata Letak Bangunan
    Tata letak bangunan kandang dan bangunan lainnya dalam lokasi pembibitan ayam asli dan ayam lokal:
    1. dikelilingi pagar yang dapat menjamin keamanan, dan pagar pintu masuk dilengkapi desinfektan;
    2. letak kandang dengan bangunan lain bukan kandang harus terpisah;
    3. posisi kandang membujur dari timur ke barat atau sebaliknya;
    4. kandang ayam untuk yang berbeda kelompok umur harus terpisah atau disekat satu sama lain;
    5. jarak antara tiap kandang minimal 1 kali lebar kandang dihitung dari tepi atap kandang;
    6. kandang dan ruang penetasan terpisah; dan
    7. ruang kantor dan ruang karyawan harus terpisah dari daerah perkandangan.

2. Alat dan Mesin Peternakan dan Kesehatan Hewan

Alat dan mesin peternakan dan kesehatan hewan dalam pembibitan ayam asli dan ayam lokal yang baik, antara lain:

  1. tempat pakan dan minum sesuai dengan umur;
  2. sarang (nest);
  3. tempat telur (egg tray);
  4. alat penerangan;
  5. induk buatan (brooder);
  6. timbangan;
  7. alat potong paruh (debeaker);
  8. alat pengukur suhu (thermometer);
  9. mesin tetas;
  10. kemasan DOC;
  11. alat peneropongan telur (candling);
  12. alat sanitasi kandang (sprayer); dan
  13. alat pembersih kandang.

3. Bibit

  1. bibit ayam yang dipelihara harus bebas dari penyakit unggas menular;
  2. bibit ayam yang digunakan harus memenuhi persyaratan mutu; dan
  3. bibit diutamakan berasal dari pembibitan ayam.

4. Pakan

Pakan yang diberikan harus memenuhi kebutuhan nutrisi untuk ayam asli dan ayam lokal.

5. Obat Hewan

  1. obat hewan yang dipergunakan harus memiliki nomor pendaftaran obat hewan;
  2. obat hewan yang dipergunakan sebagai imbuhan dan pelengkap pakan meliputi premiks dan sediaan obat alami sesuai dengan peruntukannya; dan
  3. penggunaan obat hewan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan di bidang obat hewan.

BAB III
CARA PEMBIBITAN

Dalam usaha pembibitan ayam asli dan ayam lokal diperlukan ayam yang baik. Untuk memperoleh ayam yang baik dilakukan melalui pemilihan betina (indukan) dan jantan (pejantan), pemberian pakan, perkawinan, pola pemeliharaan, penanganan telur tetas dan penetasan serta penanganan DOC, dan pencatatan.

A. Pemilihan Betina (Indukan) dan Jantan (Pejantan)

Untuk memperoleh betina dan jantan yang baik harus memenuhi persyaratan:

  1. berasal dari tetua yang memiliki produktivitas, fertilitas, dan daya tetas telur tinggi;
  2. umur betina minimal 5 (lima) bulan dan jantan minimal 8 (delapan) bulan; dan
  3. sesuai Standar Nasional Indonesia (SNI) atau Persyaratan Teknis Minimal (PTM) bibit ayam.

B. Pemberian Pakan

Bahan pakan diutamakan bersumber dari bahan pakan lokal. Pakan dapat diberikan dalam bentuk halus (mash), butiran (crumble) atau pellet, dengan kandungan nutrisi sesuai Persyaratan Teknis Minimal (PTM) sebagaimana tercantum pada Tabel.

Tabel: Kandungan Nutrisi ayam sesuai perkembangan umur (jantan dan betina)

No. Kandungan Nugrisi Kandungan Kebutuhan Nutrisi berdasarkan Umur Ayam

0 - 1
(minggu)

1 - 6
(minggu)
6 - 14
(minggu)
14 - 18
(minggu)
Induk Bibit dan Pejantan Dewasa Produktif
1. Kadar air (KA) maksimal 14 % 14 % 14 % 14 % 14 %
2. Energi metabolis (ME) 2800 kkal ME/kg pakan 2800 kkal
ME/kg pakan
2800 kkal
ME/kg pakan
2750 kkal ME/kg pakan 2800 kkal ME/kg pakan
3. Protein kasar (PK) 21 % 19 % 17 % 15 % 16 %
4. Kalsium (Ca) 0,9 % 1 % 1 % 1 % 1 %
5. Phosphor (P) 0,5 % 0,4 % 0,5 0,5 0,5 %
6. Serat kasar (SK) maksimal 5 % 5 % 5 % 5 % 5 %
7. Aflatoksin (maksimal) 50 ppb 50 ppb 50 ppb 50 ppb 50 ppb
8. Asam amino lysine 0,9% 0,9% 0,9% 0,9% 0,9%
9. Asam amino metionin 0,4 % 0,4 % 0,4 % 0,4 % 0,4 %
10. Vitamin E - - - - 80 mg/kg pakan
11. Mineral Zn - - - - 100 mg/kg pakan

C. Perkawinan

Perkawinan ayam dilakukan dengan cara kawin alam dan Inseminasi Buatan (IB).

  1. untuk kawin alam perbandingan antara jantan dan betina 1:5;
  2. untuk IB agar diperoleh fertilitas yang tinggi:
    1. setiap pengambilan semen dari 1 (satu) ekor pejantan dapat digunakan pada 10 (sepuluh) ekor betina;
    2. IB dilakukan pada sore hari setelah jam 14.00 setelah sebagian besar ayam sudah bertelur.

D. Pola Pemeliharaan

Pola pemeliharaan ayam asli dan ayam lokal dilakukan dengan cara intensif dan semi intensif.

  1. Intensif
    Pola pemeliharaan intensif dilakukan dengan cara mengelola seluruh kebutuhan hidup dan kesehatan ayam di dalam kandang.
  2. Semi Intensif
    Pola pemeliharaan semi intensif dilakukan dengan cara mengelola sebagian kebutuhan hidup dan kesehatan ayam di dalam kandang dan dalam umbaran secara terbatas.

E. Penanganan Telur Tetas dan Penetasan serta Penanganan DOC

  1. Penanganan Telur Tetas
    1. telur yang akan ditetaskan hendaknya berasal dari betina (induk) dengan produktivitas yang baik;
    2. sebelum ditetaskan, telur diseleksi sesuai persyaratan untuk telur tetas berdasarkan bobot minimal 36 gram/butir, bentuk telur oval, dan kondisi fisik kerabang halus serta tidak retak; dan
    3. telur disimpan pada suhu 22-25°C paling lama 5 (lima) hari.
  2. Penetasan
    1. penetasan dilakukan dengan mesin tetas yang kapasitasnya disesuaikan dengan kebutuhan; dan
    2. selama penetasan, suhu dan kelembaban diatur sesuai dengan kebutuhan.
  3. Penanganan DOC
    Penanganan DOC dilakukan sebagai berikut:
    1. DOC dikeluarkan dari mesin tetas setelah bulu kering;
    2. DOC yang tidak memenuhi syarat kualitas di culling;
    3. DOC yang akan didistribusikan harus sudah divaksin Marek’s untuk bibit dan vaksin Newcastle Disease (ND), Infectious Bronchitis Disease (IBD) untuk pedaging;
    4. pendistribusian bibit harus disertai dengan catatan program vaksinasi yang telah dan yang seharusnya dilakukan;
    5. kemasan DOC harus sesuai dengan SNI; dan
    6. pemisahan antara jantan dan betina (sexing).

F. Pencatatan

Dalam usaha pembibitan ayam asli dan ayam lokal perlu dilakukan pencatatan, yang meliputi:

  1. bobot DOC;
  2. bobot badan dan umur pertama bertelur;
  3. produksi telur;
  4. produksi telur tetas;
  5. fertilitas dan daya tetas;
  6. produksi DOC yang layak didistribusi (salable chick);
  7. persentase kematian anak ayam sampai dewasa;
  8. program vaksinasi;
  9. jenis penyakit dan penanggulangannya; dan
  10. pemasukan bibit (tanggal, asal, jumlah, jenis kelamin dan kondisi).

BAB IV
KESEHATAN HEWAN

Dalam usaha pembibitan ayam asli dan ayam lokal yang baik harus diperhatikan kaidah kesehatan hewan antara lain situasi penyakit hewan, tindakan pengamanan penyakit hewan, dan pelaksanaan biosecurity.

A. Situasi Penyakit Hewan

Ayam asli dan ayam lokal yang akan dibibitkan harus bebas dari agen penyakit hewan yang dapat menimbulkan kerugian ekonomi seperti Avian Influenza (AI), Newcastle Disease (ND), Salmonella sp, Infectious Bursal Disease (IBD), dan Marek’s Disease.

B. Tindakan Pengamanan Penyakit Hewan

Tindakan pengamanan penyakit hewan meliputi pola pelayanan teknis kesehatan hewan dan manajemen pelayanan kesehatan hewan.

  1. Pola pelayanan teknis kesehatan hewan dilaksanakan melalui pelayanan kesehatan hewan kelompok dan perusahaan, pelayanan aktif kesehatan hewan, dan pelayanan pasif kesehatan hewan.
    1. pelayanan kesehatan hewan kelompok, dilakukan melalui pendekatan kelompok;
    2. pelayanan kesehatan hewan perusahaan, dilakukan dokter hewan perusahaan dengan pengawasan oleh dokter hewan instansi berwenang;
    3. pelayanan aktif kesehatan hewan dilakukan melalui surveilans dengan cara pengambilan contoh spesimen secara terprogram dan periodik ke lokasi pembibitan oleh petugas teknis pusat kesehatan hewan, laboratorium kesehatan hewan daerah, dan/atau Balai/Balai Besar Veteriner; dan
    4. pelayanan pasif kesehatan hewan dilakukan berdasarkan laporan dari peternak, perusahaan peternakan atau masyarakat atas kejadian kasus penyakit hewan di lokasi pembibitan.
  2. Manajemen Pelayanan Kesehatan Hewan
    Manajemen pelayanan kesehatan hewan dilakukan melalui pendekatan tata kelola kerja petugas teknis, tata kelola kader kesehatan hewan kelompok, dan tata kelola data dan informasi kasus penyakit hewan dan produksi.
    1. tata kelola kerja petugas teknis dilakukan melalui penerapan pelayanan teknis secara terpadu dengan melibatkan petugas fungsional yang membidangi fungsi perbibitan, pakan, budi daya, dan kesehatan hewan;
    2. tata kelola kader kesehatan hewan kelompok dibentuk pada setiap lokasi binaan kelompok yang berperan sebagai petugas informasi yang membantu petugas teknis dalam penanganan kasus penyakit hewan sesuai dengan kompetensinya; dan
    3. tata kelola data dan informasi kasus penyakit hewan dan produksi dilakukan untuk mengefektifkan pelayanan teknis melalui penerapan kartu kesehatan hewan mulai dari tingkat peternak sampai di tingkat kelompok.

C. Pelaksanaan Biosecurity

Pelaksanaan biosecurity pada pembibitan ayam asli dan ayam lokal yang baik pada perusahaan peternakan sebagai berikut:

  1. Tata Laksana
    1. lokasi peternakan berpagar dengan satu pintu masuk dan di pintu masuk dilakukan penyemprotan desinfektan;
    2. tata letak bangunan/kandang sesuai dengan peruntukannya;
    3. rumah tempat tinggal, kandang ayam, dan kandang hewan lain ditata pada lokasi yang terpisah;
    4. area parkir efektif, berpagar, dan diberi gerbang; dan
    5. prosedur yang ketat keluar masuknya staf dan pengunjung ke peternakan.
  2. Tindakan Desinfeksi dan Sanitasi
    1. desinfeksi dilakukan pada setiap orang, peralatan dan kendaraan yang keluar masuk lokasi peternakan;
    2. tempat/bak untuk cairan desinfektan dan tempat cuci tangan disediakan dan diganti setiap hari serta ditempatkan di dekat pintu masuk lokasi kandang/peternakan;
    3. pembatasan secara ketat terhadap keluar masuk barang seperti produk ternak, pakan, kotoran ternak, alas kandang dan litter yang dapat membawa virus;
    4. semua barang sebelum masuk ke lokasi peternakan dilakukan desinfeksi;
    5. setiap orang yang akan masuk ke lokasi kandang harus mencuci tangan dengan sabun/desinfektan dan mencelupkan alas kaki ke dalam tempat/bak cairan desinfektan;
    6. mencegah keluar masuknya tikus (rodensia), serangga, dan ternak lain yang dapat berperan sebagai vektor penyakit ke lokasi peternakan;
    7. kandang, tempat makan dan minum, kotoran kandang dibersihkan secara berkala sesuai prosedur;
    8. tidak membawa ayam mati atau sakit keluar dari areal peternakan;
    9. ayam yang mati di dalam area peternakan harus dibakar dan dikubur sesuai dengan ketentuan yang berlaku;
    10. kotoran ayam diolah misalnya dibuat kompos sebelum dikeluarkan dari area peternakan; dan
    11. air kotor hasil penyucian agar langsung dialirkan keluar kandang secara terpisah melalui saluran limbah ke tempat penampungan limbah.

BAB V
PELESTARIAN FUNGSI LINGKUNGAN HIDUP

Dalam melakukan usaha pembibitan ayam asli dan ayam lokal harus memperhatikan pelestarian fungsi lingkungan hidup antara lain:

  1. mencegah pencemaran lingkungan hidup dan timbulnya erosi;
  2. mencegah suara bising, bau busuk, dan pencemaran air;
  3. membuat unit pengolahan limbah sesuai dengan kapasitas produksi untuk menghasilkan pupuk organik;
  4. membuat saluran dan tempat pembuangan kotoran;
  5. membuat tempat pembakaran atau penguburan bangkai ayam; dan
  6. membuat sirkulasi udara.

BAB VI
SUMBER DAYA MANUSIA

Sumber Daya Manusia yang terlibat dalam pembibitan ayam asli dan ayam lokal harus memenuhi persyaratan sebagai berikut:

  1. sehat jasmani dan rohani;
  2. mempunyai keterampilan sesuai bidangnya dan memahami risiko pekerjaan; dan
  3. mampu menerapkan keselamatan dan keamanan kerja sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan di bidang ketenagakerjaan.

BAB VII
PEMBINAAN DAN PENGAWASAN

A. Pembinaan

Pembinaan pembibitan dilakukan dalam rangka penerapan pembibitan ayam asli dan ayam lokal yang baik melalui pendidikan, pelatihan, dan penyuluhan. Pembinaan dilakukan oleh Menteri, Gubernur, dan Bupati/Walikota, sesuai dengan kewenangannya secara berkelanjutan.

B. Pengawasan

Untuk menjamin mutu bibit ayam asli dan ayam lokal yang dihasilkan perlu dilakukan pengawasan terhadap jaminan mutu baik secara langsung maupun tidak langsung, yaitu:

  1. Pengawasan langsung dilakukan dengan cara pemeriksaan di lokasi pembibitan, tempat penetasan dan peredaran secara berkala oleh Pengawas Bibit Ternak.
  2. Pengawasan tidak langsung dilakukan melalui pelaporan berkala dari pembibit kepada Kepala Dinas yang membidangi fungsi peternakan dan kesehatan hewan setempat.

Ketentuan mengenai pengawasan produksi dan peredaran bibit dilaksanakan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

BAB VIII
PENUTUP

Pedoman pembibitan ayam asli dan ayam lokal yang baik ini bersifat umum dan dinamis sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi serta kebutuhan masyarakat.