Perpres 98 tahun 2020 tentang Gaji dan Tunjangan PPPK

Perpres 98 tahun 2020 tentang Gaji dan Tunjangan PPPK merupakan pelaksanaan Hak yang diperoleh oleh Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja. PPPK memiliki golongan dan masa kerja golongan sebagaimana Pegawai Pemerintah yang lainnya. PPPK adalah singakatan dari Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja.

Perpres 98 tahun 2020 tentang Gaji dan Tunjangan Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja merupakan pelaksanaan Pasal 100 PP 49 tahun 2018 tentan Manajemen Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja. Sehingga pelaksanaan Hak dan Kewajiban PPPK yang adil, sesuai beban kerja dan memiliki dasar hukum dan sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja adalah warga negara Indonesia yang memenuhi syarat tertentu, yang diangkat berdasarkan perjanjian kerja untuk jangka waktu tertentu dalam rangka melaksanakan tugas jabatan pemerintahan.

Perpres 98 tahun 2020 tentang Gaji dan Tunjangan Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja ditetapkan Presiden Joko Widodo pada tanggal 29 September 2020 di Jakarta. Perpres 98 tahun 2020 tentang Gaji dan Tunjangan Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja diundangkan Menkumham Yasonna H. Laoly pada tanggal 29 September 2020 di Jakarta.

Agar setiap orang mengetahuinya Perpres 98 tahun 2020 tentang Gaji dan Tunjangan Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja ditempatkan pada Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2020 Nomor 218.

Perpres 98 tahun 2020 tentang Gaji dan Tunjangan PPPK

Latar Belakang

Pertimbangan Perpres 98 tahun 2020 tentang Gaji dan Tunjangan PPPK (Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja) adalah untuk menjalankan ketentuan Pasal 100 Peraturan Pemerintah Nomor 49 Tahun 2018 tentang Manajemen Pegawai Pemerintah Dengan Perjanjian Kerja, perlu menetapkan Peraturan Presiden tentang Gaji dan Tunjangan Pegawai Pemerintah Dengan Perjanjian Kerja.

Dasar Hukum

Dasar hukum Perpres 98 tahun 2020 tentang Gaji dan Tunjangan PPPK (Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja) adalah:

  1. Pasal 4 ayat (1) Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945;

  2. Peraturan Pemerintah Nomor 49 Tahun 2018 tentang Manajemen Pegawai Pemerintah Dengan Perjanjian Kerja (Lembaran Negara Republik lndonesia Tahun 2018 Nomor 224, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 6264);

Isi Perpres Tunjangan Gaji PPPK

Berikut adalah isi Perpres 98 tahun 2020 tentang Gaji dan Tunjangan PPPK (Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja), bukan format asli:

PERATURAN PRESIDEN TENTANG GAJI DAN TUNJANGAN PEGAWAI PEMERINTAH DENGAN PERJANJIAN KERJA.

Pasal 1

Dalam Peraturan Presiden ini yang dimaksud dengan:

  1. Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja, yang selanjutnya disingkat PPPK adalah warga negara Indonesia yang memenuhi syarat tertentu, yang diangkat berdasarkan perjanjian kerja untuk jangka waktu tertentu dalam rangka melaksanakan tugas jabatan pemerintahan.

  2. Gaji PPPK yang selanjutnya disebut Gaji adalah imbalan dalam bentuk uang yang wajib dibayarkan oleh pemerintah secara adil dan layak kepada PPPK sesuai dengan beban kerja, tanggung jawab, dan resiko pekerjaan.

  3. Pejabat Pembina Kepegawaian yang selanjutnya disingkat PPK adalah pejabat yang mempunyai kewenangan menetapkan pengangkatan, pemindahan, dan pemberhentian Pegawai ASN dan pembinaan manajemen ASN di instansi pemerintah sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

  4. Instansi Pemerintah adalah Instansi Pusat dan Instansi Daerah.

  5. Instansi Pusat adalah kementerian, Lembaga pemerintah nonkementerian, kesekretariatan lembaga negara, dan kesekretariatan lembaga nonstruktural.

  6. Instansi Daerah adalah perangkat daerah provinsi dan perangkat daerah kabupaten/kota yang meliputi sekretariat daerah, sekretariat dewan perwakilan rakyat daerah, dinas daerah, dan lembaga teknis daerah.

Pasal 2

  1. PPPK diangkat dalam jabatan tertentu untuk melaksanakan tugas jabatan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

  2. PPPK yang diangkat untuk melaksanakan tugas jabatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diberikan Gaji yang besarannya didasarkan golpngan dan masa kerja golongan sebagaimana tersebut dalam Lampiran yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari Peraturan Presiden ini.

  3. Besaran Gaji PPPK sebagaimana dimaksud pada ayat (2) merupakan besaran Gaji sebelum dikenakan pemotongan pajak penghasilan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan di bidang pajak penghasilan.

Pasal 3

  1. PPPK dapat diberikan kenaikan Gaji berkala atau kenaikan Gaji istimewa yang dilaksanakan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

  2. Besaran kenaikan Gaji berkala atau kenaikan Gaji istimewa sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berdasarkan ketentuan dalam Peraturan Presiden ini.

  3. Ketentuan kenaikan Gaji berkala atau kenaikan Gaji istimewa sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur lebih lanjut dengan Peraturan Menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang pendayagunaan aparatur negara.

Pasal 4

  1. PPPK yang diangkat untuk melaksanakan tugas jabatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 ayat (1) diberikan tunjangan sesuai dengan tunjangan Pegawai Negeri Sipil pada Instansi Pemerintah tempat PPPK bekerja.

  2. Tunjangan PPPK sebagaimana dimaksud pada ayat (1) terdiri atas:

    1. tunjangan keluarga;

    2. tunjangan pangan;

    3. tunjangan jabatan struktural;

    4. tunjangan jabatan fungsional; atau

    5. tunjangan lainnya.

  3. Besaran Tunjangan PPPK sebagaimana dimaksud pada ayat (2) diberikan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan di bidang tunjangan sebagaimana yang berlaku bagi Pegawai Negeri Sipil.

Pasal 5

  1. Gaji dan Tunjangan bagi PPPK yang bekerja di Instansi Pusat dibebankan pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara.

  2. Gaji dan Tunjangan bagi PPPK yang bekerja di Instansi Daerah dibebankan pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah.

Pasal 6

Gaji dan Tunjangan yang diterima PPPK dikenakan pemotongan pajak penghasilan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan di bidang pajak penghasilan dan tidak ditanggung oleh pemerintah.

Pasal 7

  1. Ketentuan lebih lanjut mengenai teknis pemberian Gaji dan Tunjangan PPPK yang bekerja pada Instansi Pusat diatur dalam Peraturan Menteri yang menyeienggarakan urusan pemerintahan di bidang keuangan.

  2. Ketentuan lebih lanjut mengenai teknis pemberian Gaji dan Tunjangan PPPK yang bekerja pada Instansi Daerah diatur dalam Peraturan Menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang dalam negeri.

Pasal 8

Peraturan Presiden ini berlaku sampai dengan diberlakukannya ketentuan mengenai gaji dan tunjangan yang berlaku bagi Pegawai Negeri Sipil sebagai pelaksanaan Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2014 Nomor 6, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5494).

Pasal 9

Peraturan Presiden ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan.

Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan pengundangan Peraturan Presiden ini dengan penempatannya dalam Lembaran Negara Republik Indonesia.

Demikianlah isi Perpres 98 tahun 2020 tentang Gaji dan Tunjangan PPPK yang ditetapkan Presiden Joko Widodo pada tanggal 29 September 2020 di Jakarta. Telah diundangkan oleh Menkumham Yasonna H. Laoly pada tanggal 29 September 2020 di Jakarta. Serta agar setiap orang mengetahuinya Perpres 98 tahun 2020 tentang Gaji dan Tunjangan PPPK (Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja) ditempatkan pada Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2020 Nomor 218.

Lampiran Perpres 98 tahun 2020 tentang Gaji dan Tunjangan PPPK

Berikut adalah isi Lampiran Perpres 98 tahun 2020 tentang Gaji dan Tunjangan PPPK, bukan format asli, hanya untuk memudahkan membaca saja:

DAFTAR GAJI PEGAWAI PEMERINTAH DENGAN PERJANJIAN KERJA

Golongan I, II, III, IV

M KGGOLONGAN
IIIIIIIV
01,794,900   
1    
21,851,600   
3 1,960,2002,043,2002,129,500
41,909,900   
5 2,021,9002,107,6002,196,700
61,970,000   
7 2,085,7002,173,9002,265,900
82,032,100   
9 2,151,4002,242,3002,337,200
102,096,100   
11 2.219,1002,313,0002,410,800
122,162,000   
13 2,289,0002,385,8002,486,700
142,230,100   
15 2,361,1002,461,0002,565,100
162,300,400   
17 2,435,4002,538,5002,645,900
182,372,800   
19 2,512,2002,618,5002,729,200
202,447,600   
21 2,591,3002,700,9002,815,200
222,524,600   
23 2,672,9002,785,9002,903,800
242,604,200   
25 2,757,1002,873,7002,995,200
262,686,200   
27 2,843,9002,964,2003,089,600

Golongan V, VI, VII, VIII

M KGGOLONGAN
VVIVIIVIII
02,325,600   
12,362,200   
2    
32,436,6002,539,7002,647,2002,759,100
4    
52,513,4002,619,7002,730,5002,846,100
6    
72,592,5002,702,3002,816,5002,935,700
8    
92,674,2002,787,3002,905,2003,028,200
10    
112,758,4002,875,2002,996,8003,123,400
12    
132,845,3002,965,6003,091,1003,221,800
14    
152,935,0003,059,1003,188,5003,323,400
16    
173,027,3003,155,4003,228,9003,428,000
18    
193,122,7003,254,8003,392,5003,535,900
20    
213,221,0003,357,3003,499,3003,647,400
22    
233,322,5003,463,0003,609,6003,762,200
24    
253,427,1003,572,1003,723,2003,880,700
26    
273,535,1003,684,6003,840,4004,003,000
28    
293,646,4003,800,7003,961,4004,129,000
30    
313,761,2003,920,4004,086,2004,259,100
32    
333,879,7004,043,8004,214,9004,393,100

Golongan IX, X, XI, XII

M KGGOLONGAN
IXXXIXII
02,966,5003,091,9003,222,7003,359,000
1    
23,059,8003,189,2003,324,1003,464,800
3    
43,156,2003,289,7003,429,0003,574,000
5    
63,255,7003,393,3003,536,9003,686,500
7    
83,358,2003,500,2003,648,2003,802,500
9    
103,464,0003,610,4003,763,2003,922,300
11    
123,573,0003,724,2003,881,2004,045,800
13    
143,685,5003,841,4004,003,9004,173,400
15    
163,801,6003,962,4004,130,0004,304,700
17    
183,921,3004,087,3004,260,2004,440,300
19    
204,044,9004,216,0004,394,3004,580,200
21    
224,172,3004,384,7004,532,7004,724,500
23    
244,303,7004,485,7004,675,4004,873,200
25    
264,439,2004,627,0004,822,7005,026,700
27    
284,579,0004,722,8004,974,5005,185,000
29    
304,723,3004,923,0005,131,3005,348,400
31    
324,872,0005,078,0005,292,8005,516,800

Golongan XIII, XIV, XV, XVI, XVII

M KGGOLONGAN
XIIIXIVXVXVIXVII
03,501,1003,649,2003,803,5003,964,5004,132,200
1     
23,611,4003,764,1003,923,3004,089,3004,262,200
3     
43,725,1003,882,7004,046,9002,218,0004,396,500
5     
63,842,4004,004,9004,174,3004,351,0004,535,000
7     
83,963,5004,131,1004,305,8004,487,9004,667,800
9     
104,088,2004,261,1004,441,4004,629,3004,825,200
11     
124,217,1004,395,4004,581,4004,775,2004,977,100
13     
144,349,9004,533,8004,725,7004,925,5005,133,800
15     
164,486,8004,676,6004,874,4005,080,7005,295,600
17     
184,628,1004,824,0005,028,0005,240,7005,462,400
19     
204,774,0004,975,9005,186,3005,405,7005,634,300
21     
224,924,3005,132,6005,349,7005,576,0005,811,800
23     
245,079,3005,294,2005,518,1005,751,6005,994,900
25     
265,239,3005,460,9005,691,9005,932,7006,183,700
27     
285,404,4005,633,0005,871,2006,119,6006,378,400
29     
305,574,5005,810,4006,056,1006,312,3006,579,300
31     
325,750,1005,993,3006,246,9006,511,1006,786,500

Demikianlah isi Lampiran Perpres 98 tahun 2020 tentang Gaji dan Tunjangan PPPK yang ditetapkan Presiden Joko Widodo pada tanggal 29 September 2020 di Jakarta. Telah diundangkan oleh Menkumham Yasonna H. Laoly pada tanggal 29 September 2020 di Jakarta. Serta agar setiap orang mengetahuinya Perpres 98 tahun 2020 tentang Gaji dan Tunjangan PPPK (Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja) ditempatkan pada Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2020 Nomor 218.

Perpres 98 tahun 2020
tentang
Gaji dan Tunjangan PPPK
(Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja)